Translate

Selasa, 20 Desember 2016

Basa-Basi ^_^



Bagi sebagian besar masyarakat Jawa, basa-basi itu sudah menjadi bagian dari kehidupan ya? Pun saya yang lahir dan dibesarkan di tengah budaya dan kebiasaan Jawa yang lumayan kental. Basa-basi seperti sudah menjadi makanan sehari-hari.

Nah, yang ingin saya curhatkan di sini adalah tentang berbasa-basi saat menawari dan ditawari makan ya temans.
 Jadi sedari kecil, saya terbiasa melihat orang-orang di sekeliling saya selalu penuh basa-basi saat sedang bertamu ke rumah teman atau kerabat. Saat ditawari makan, biasanya akan menolak dulu secara halus, berpura-pura masih kenyang, padahal sih sudah keroncongan, hahaha...... setelah dipaksa-paksa oleh tuan rumah, barulah mau makan.
Nah, masalah buat saya adalah: terkadang saya memang sedang tak ingin makan, tapi sepertinya si tuan rumah menganggap saya hanya berbasa-basi saja, jadi saya terus saja dipaksa makan, akhirnya demi menghormati si tuan rumah, saya makan juga walau hanya sedikit.
Begitu juga tentang kue-kue yang dihidangkan di meja tamu. Terkadang saya tidak mengambil salah satu atau beberapa jenis kue karena memang tidak suka. Tapi si tuan rumah tidak mau tahu, mungkin menganggap saya sungkan jadi beliau terus saja memaksa saya memakan kue-kue yang belum saya icipi, terkadang sampai piring kuenya disorong-sorongkan ke arah saya sehingga mau tidak mau saya harus mengambil kuenya dan terpaksa memakannya. Hehe....
Sekarang sih, saya sudah malas berbasa-basi. Hihi... tentu saja saya juga tidak akan makan kalau memang belum ditawarkan. Tapi jika memang saya ingin makan, maka saya akan makan pada tawaran pertama. Tidak perlulah menunggu sampai tuan rumah memaksa-maksa dulu hehehe.
Begitupun tentang kue-kue di meja tamu. Kalau tuan rumah memaksa saya memakan kue yang tidak saya suka,  maka saya akan berterus terang kalau saya tidak suka. Untuk menunjukkan bahwa saya tetap menghargai si tuan rumah, saya akan mengambil kue lain yang memang saya suka. Hfftt.... jujur itu ternyata lebih nyaman ya....
Nah, belajar dari situ, sekarang saya juga tidak lagi sering memaksa-maksa tamu untuk memakan semua apa yang saya hidangkan. Biasanya saya hanya menawarkan 2 atau 3 kali saja. Setelah itu, kalau si tamu masih tidak mau memakannya, maka saya akan menganggap bahwa tamu tersebut tidak suka, dan saya tidak lagi menawarkan (apalagi sampai menyorong-nyorongkan piring kue ke arahnya. Itu hanya akan membuat si tamu makan dengan terpaksa). Bagaimana jika ternyata si tamu bukannya tidak suka, tapi memang menunggu saya memaksanya dulu...? Ya.. kalau begitu sih, itu resiko tamunya, hihihi... ups..
Dan saya merasa lebih santai sih jadinya, menjalin silaturahmi tanpa basa-basi. Sekali lagi ini hanya tentang menawari dan ditawari makan ya temans, karena dalam budaya Jawa ini basa-basi luas sekali konteksnya. Dan tidak bisa disama ratakan. Bagaimanapun, sebagai orang Jawa, terkadang kami tetap membutuhkan basa-basi juga dalam bergaul.
Nah, kalau temans (khususnya yang Jawa tulen), biasanya saat bertamu dan ditawari makan, maka temans akan makan pada tawaran yang keberapa?

1 komentar:

  1. saya terbiasa mengambil makanan pada tawaran pertama ketika bertamu atau segera menyeruput minuman. (ora ketang sithik).
    Kalau ada tamu yang tak menyentuh sekalipun minuman dan makanan yang sudah saya tawarkan, saya tidak merasa tersinggung. Ah, mungkin mereka sudah kenyang. Jadi, dibawa santai gitu.

    BalasHapus