Translate

Rabu, 14 Desember 2016

Ajarkan Agama Kepada Anak Secara Lebih Mendalam, Bukan Hanya Di Permukaan



Saya pernah beberapa kali terkaget-kaget ketika melihat dan mendengar beberapa orang anak sebaya Raki bahkan ada juga yang lebih muda, mengeluarkan berbagai makian dan kata-kata kasar. Terkadang mereka bukan sedang marah atau dalam kondisi bertengkar, melainkan hanya mengobrol biasa atau sedang bercanda, kata-kata makian yang bagi saya cukup kasar itu bisa terlontar dari mulut mereka kapan saja.

Dulu, ketika baru pindah rumah, ada seorang anak yang yang cukup aktif mengajak Raki pergi ke masjid setiap Maghrib untuk belajar mengaji. Kami cukup senang karena Raki mendapatkan teman baru yang bisa mengajaknya melakukan hal positif.
Dan tidak terkatakan betapa kagetnya kami saat mendengar kabar bahwa teman tersebut mencuri di sebuah toko kelontong. Dan disusul dengan kejadian-kejadian berikutnya seperti anak tersebut dipanggil ke kantor kepala sekolah karena ketahuan merokok. Beberapa tetangga juga menyarankan untuk selalu mengawasi ketika anak tersebut sedang bermain ke rumah karena banyak yang mengatakan bahwa mereka kehilangan uang atau barang saat anak itu bermain di dalam rumah.
Dan saya sendiri juga mulai menyadari salah satu ‘keanehan’ anak ini saat dia membeli sesuatu di warung mungil saya, dia selalu memberikan uangnya dengan cara kasar (menurut saya). Bukan diberikan dengan sopan seperti anak-anak lain, melainkan dilempar begitu saja di atas etalase. Awalnya ini membuat saya cukup terperanjat, tapi lama-kelamaan saya justru mulai terbiasa (?).
Kenapa saya bilang segala perilakunya itu adalah sebuah ‘keanehan’? ya karena anak ini saya perhatikan masih saja pergi mengaji setiap maghrib di masjid,  Raki sendiri sudah pindah ke tempat mengaji yang lain.
Jadi apa yang salah dengan anak ini? Entahlah, saya tidak tahu pasti karena saya juga tidak terlalu mengenal keluarganya secara dekat.
Yang kemudian saya pahami adalah, tidak akan cukup jika saya hanya menyuruh Raki dan Rafka belajar mengaji, sholat 5 waktu, membayar zakat, dan berpuasa baik di bulan Ramadhan maupun sunah. Tapi lebih dari itu, saya perlu menanamkan nilai-nilai, norma-norma baik, serta mengasah kepekaan batin dan jiwa mereka dalam berinteraksi dengan masyarakat.
Mengajarkan untuk bersikap santun kepada yang lebih tua, menyayangi dan menghargai sesama, memahami mana yang boleh dan tidak boleh dilakukan.
Jadi kalau menurut saya, pendidikan agama itu bukan hanya sebatas mengajarkan ritual-ritual ibadah tetapi jauh lebih dalam dan luas. Menanamkan bahwa agama itu mengajarkan kebaikan, kesantunan, dan kasih sayang.
Yang terlihat oleh saya saat ini (paling tidak sebatas di lingkungan terdekat saya), pendidikan agama hanya diajarkan di permukaan saja. Anak-anak hanya belajar sholat dan mengaji. Sudah itu saja. Dan mereka kurang mendapatkan pemahaman agama secara jauh lebih mendalam. Mereka (mungkin) tidak tahu bahwa agama bukan hanya memerintahkan untuk sholat dan mengaji, tapi juga memerintahkan untuk berbuat baik kepada sesama, bersikap santun, dan menjauhi perbuatan-perbuatan buruk.
Raki bahkan sering bercerita bahwa ketika sholat Jum’at, teman-temannya kebanyakan lebih memilih barisan paling belakang supaya bisa bercanda-canda saat sedang sholat. Saya cukup terkejut mendengarnya karena, usia mereka sekitar 11-12 tahun. Di usia segitu seharusnya sudah tidak lagi bercanda saat sholat kan? Kalau teman-teman Rafka yang begitu mungkin saya masih bisa memahami. Tapi ini teman-teman Raki......
Jadi, PR untuk orang tua ternyata masih begitu berat ya, jangan sampai anak-anak kita hanya sekedar hapal tentang ilmu agama, tetapi tidak bisa menerapkannya dalam kehidupan nyata.
Untuk saat ini, yang bisa saya lakukan hanyalah membekali Raki dan Rafka dengan menjejali mereka dengan norma-norma kebaikan dan kebajikan sebanyak yang saya bisa. Untuk melawan berbagai pengaruh buruk yang mereka dapatkan dari luar rumah.
Karena seorang kawan pernah berkata, jika sebuah gelas yang berisi air jernih kemudian dituangi dengan air kopi yang hitam, namun kita terus dan terus saja melawannya dengan air jernih, maka kopi yang hitam itu sedikit demi sedikit akan keluar juga dari gelas sehingga gelas itu kembali hanya terisi dengan air jernih.
Karena berbagai keterbatasan, untuk saat ini saya hanya bisa berbuat untuk anak-anak saya sendiri. Sambil mendoakan anak-anak lain semoga pada akhirnya mereka mendapatkan bimbingan yang seharusnya.
berusaha mengajarkan agama secara jauh lebih mendalam ^_^


10 komentar:

  1. Memang iya, sih. Mengajarkan agama kepada anak harus terus-menerus dan konsisten

    BalasHapus
  2. Bener bgt deh ini tulisannya mba..saya setuju sama pandangan mba..lagipula, agama memang hal paling basic yg hrs ditanamkan

    BalasHapus
  3. ya pantesan kaget mbak, anak kecil kok sedikit kasar gitu ya. memang seharusnya sebelum mengajarkan norma - norma kepada anak, sepantasnya kita yang jadi teladan bagi mereka terlebih dahulu, karena anak kecil sering mencontoh perbuatan orang - orang di sekitar :)

    BalasHapus
  4. Memang kebanyakan org tua hanya mengajarkan kulit luar nya aja ya mbak.
    Di sekolah juga hanya sedikit yang diajarkan.
    Padahal sangat bermanfaat ilmu agama yg diajarkan secara total.

    BalasHapus
  5. Mengajarkan agama berarti mengajarkan akhlak, etika, pandangan hidup... Jadi bukan hanya ritual saja ya mba tapi yang terpenting aplikasi dalam kehidupan sehari-harinya :D

    BalasHapus
  6. Kadang saya sedih kalau alasan menyekolahkan anak ke boarding school krn si ortu merasa tidak punya waktu mengawasi krn sibuk. Padahal tak semua boarding school baik meski mahal, banyak yg ngegeng juga. Jika alasannya agar agama si anak lebih baik dari ortunya, tentu dia akan mencari boarding school dengan kriteria berbeda.

    BalasHapus
  7. Reminder yang bagus banget nih mak untuk aku sendiri yang juga seorang ibu.. Norma-norma dalam agama meliputi sopan santun kepada orangtua, memanag juga harus diajarkan berbarengan dengan kewajiban-kewajiban kita sebagai seorang muslim yaaaa..

    BalasHapus
  8. perlu teladan dari orang tua, ya mbak Rita

    BalasHapus
  9. PK Domain is Best Web Hosting Company in Pakistan. Web Hosting in Pakistan,at affordable price. PK Domain offer a cost effective solution for companies and individuals seeking the very best in professional Web Hosting in Pakistan. web hosting in Pakistan with all world class features. The reliable hosting solutions for Pakistan. Buy cheap domain hosting from www.pkdomain.com.pk.

    BalasHapus
  10. wah, tulisannya sanggat bermanfaat mba..

    bahaya rokok

    BalasHapus