Translate

Senin, 02 Juli 2018

Tentang Lebaran Dan Belanja


Lebaran dan belanja. Memang ada hubungannya? Ya pasti adalah ya hahaha....
Saat saya kecil dulu, lebaran identik dengan baju baru. Jadi setiap menjelang lebaran, saya pasti diajak Ibu belanja baju atau kain untuk kemudian di jahitkan di tukang jahit.

Karena masih kecil, ya saya senang-senang saja beli baju baru, tidak peduli dengan keadaan yang sumpek, sesak, dan gerah khas suasana pusat-pusat perbelanjaan setiap menjelang lebaran.
Saat SMA, saya sudah tidak pakai baju baru saat lebaran. Karena kemudian saya diberi pilihan: mau baju baru atau mentahnya saja? Ya pasti saya pilih mentahnya saja hehe.... meski begitu Ibu tetap belanja baju untuk adik dan sepupu saya. Tapi saya sudah tidak pernah lagi diajak.
Dan sejak itu antara lebaran dan belanja baju baru sudah benar-benar putus hubungan dalam kamus hidup saya :D
Saya beli baju baru ya kalau memang butuh baju baru. Mau lebaran atau tidak. Dan lebaran bukan berarti pakai baju baru. Begitulah saya sampai sekarang, sampai ke anak-anak.
Jadi, bisa dibilang saya sudah lupa bagaimana suasana di pusat-pusat perbelanjaan saat menjelang lebaran.
Ya, saya tetap belanja keperluan lebaran sih, seperti bingkisan untuk kerabat dan untuk guru ngajinya anak-anak, tapi biasanya saya memilih waktu di awal Ramadhan. Jadi pas menjelang lebaran saya biasanya sudah tidak belanja lagi.
Sampai lebaran kemarin ini, saya iseng ikut adik saya belanja baju untuk anak-anaknya, dan saya syok! Alamakjan... suasana sungguh menggila. Untuk mencari tempat parkir saja sudah menghabiskan waktu yang cukup lama. Putar lagi putar lagi dan dapatnya jauuuhhhh sehingga harus berjalan cukup jauh padahal panas dan puasa >_<
Sampai di dalam pusat perbelanjaan sungguh sulit melangkah karena jarak antar manusia begitu dekat dari arah kiri, kanan, depan, dan belakang, aaakkkk.... 
Rasanya SEMUA ORANG sudah janjian akan pergi belanja di waktu yang sama. Saya sempat bertanya ke adik saya kenapa harus belanja baju sekarang sih? Kalau memang butuh baju untuk lebaran kenapa tidak beli dari awal Ramadhan saja? Dan jawaban dari adik saya sungguh mencerahkan: Kan dapat THR nya juga baru sekarang kakaaaa...
Oh, iya... Ok.
Ya mon maap saya kan sudah lama tidak dapat THR :D Jadi memang tidak pernah menyangka bahwa peran THR bisa sedominan itu untuk mempengaruhi suasana di berbagai pusat belanja.
Jadi ya mungkin memang akan terus seperti ini ya. Pusat-pusat perbelanjaan akan selalu berjubel saat menjelang lebaran.
Mungkin kita bisa saja bilang: ah konsumtif amat sih, memangnya tidak bisa ya, kalau THR ditabung saja dan mengurangi belanja menjelang lebaran?
Ya tapi itu sudah jadi semacam tradisi kan? Sudah mendarah daging dan jangan-jangan kita malah akan merasa aneh dan hampa ketika pusat perbelanjaan sepi saat menjelang lebaran?
Mungkin itu juga jadi salah satu alasan untuk bersemangat dan bersuka cita menyambut lebaran. Salah satu ciri khas yang membuat lebaran dinanti-nanti. Menularkan rezeki THR kepada para pedagang yang tidak dapat THR seperti saya. Menorehkan kenangan manis pada anak-anak supaya mereka selalu ingat tentang keseruan belanja baju baru saat lebaran, seperti yang ibu saya lakukan dulu.
Ya intinya sih konsumtif saat lebaran tidak selalu buruk kok, cuma setahun sekali ini kan. Walaupun tentu tetap harus dijaga jangan sampai kebablasan juga. Dan mengajak anak-anak belanja menjelang lebaran juga tidak selalu akan membuat anak untuk terbiasa konsumtif lho.
Contohnya saya, yang ketika kecil selalu diajak beli baju lebaran, buktinya sekarang saya tidak konsumtif saat lebaran kan? tapi konsumtif saat tidak lebaran.
Lebaran dan belanja, memang dua hal yang tidak bisa dipisahkan. Dan walaupun saya bukan ‘team baju baru’ di hari lebaran, bukan berarti saya tidak belanja juga. Karena lebaran kan bukan tentang  baju baru saja yaa... banyak juga yang harus dibeli saat lebaran selain baju :D tapi memang saya lebih memilih belanja di awal-awal Ramadhan saja supaya lebih leluasa dan saat menjelang lebaran tinggal duduk manis saja di rumah menikmati hari-hari terakhir Ramadhan.
Buat yang belanjanya nunggu THR macam adik saya sehingga harus umpel-umpelan di pusat perbelanjaan, tetap semangat yaaa... karena tanpa kalian, lebaran jadi kurang greget, kurang khas, kurang seru. Karena pasar-pasar, mall, dan pertokoan yang penuh sesak itu yang membuat kita lalu berpikir: Aaahh... besok sudah lebaran yaa.. ^_^

4 komentar:

  1. memang di indonesia sdh kayak tradisi ya belanja banyak untuk lebaran

    BalasHapus
  2. Aku termasuk yg beli baju baru kalo butuh mba. Lebaran seringnya jg ga pake baju baru :p. Tp kalo memang butuhnya saat lebaran, aku lbh milih beli online drpd hrs desak2 an di tempat perbelanjaan pas ramadhan :p. Ga kuaaaat.

    BalasHapus
  3. Aku juga klo dikasi opsi sekarang mending mentahnya aja, beli bajan bisa milih bahan yg lucu lucu, soalnya kebanyakan baju sekarang cuttingannya asimetris en aku ga suka huhu

    Klo jahit bisa disesuaikan ama sregnya di hati kayak apa

    BalasHapus